Kapan THR Harus Dibayarkan? Begini Mekanisme THR Tahun 2021 - Melek Pajak

Kapan THR Harus Dibayarkan? Begini Mekanisme THR Tahun 2021

 

Kapan-THR-Harus-Dibayarkan?-Begini-Mekanisme-THR-Tahun-2021Kapan THR Harus Dibayarkan? Begini Mekanisme THR Tahun 2021

 

Kapan THR Harus Dibayarkan? Begini Mekanisme THR Tahun 2021

Bicara tentang Tunjangan Hari Raya atau biasa dikenal dengan sebutan THR tentu membuat Anda bersemangat bukan? Ada rasa tidak sabar ingin segera dibayarkan oleh perusahaan tempat Anda bekerja agar bisa segera memenuhi keperluan jelang hari raya. Tahukah Anda, Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziah telah menerbitkan Surat Edaran Nomor M/6/HK.04/IV/2021 tentang Pelaksanaan Pemberian Tunjangan Hari Raya Keagamaan Tahun 2021 bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan yang mana SE ini ditujukan untuk para gubernur seluruh Indonesia.

Dalam laman Sekretariat Kabinet Republik Indonesia dikatakan, 

“Pemberian THR Keagamaan merupakan kewajiban yang harus dilaksanakan oleh perusahaan kepada pekerja/buruh. Pemberian THR Keagamaan bagi pekerja/buruh merupakan upaya untuk memenuhi kebutuhan pekerja/buruh dan keluarganya dalam merayakan hari raya keagamaan. Secara khusus, dalam masa pemulihan ekonomi ini, THR tentu dapat menstimulus konsumsi masyarakat yang mendorong kebutuhan ekonomi.”

Dalam SE tersebut, pelaksanaan THR berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan dan Peraturan Menteri Keagamaan bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan. 

Tata Cara Pemberian THR 2021 

Jadi, kapan THR harus dibayarkan? Berikut ini tata cara mengenai pembayaran THR 2021:

  • THR Keagamaan wajib dibayarkan paling lama 7 hari sebelum hari keagamaan. 
  • Pemberian THR Keagamaan diberikan kepada pekerja/buruh yang telah mempunyai masa kerja satu bulan secara terus menerus atau lebih. 
  • THR Keagamaan juga diberikan kepada pekerja atau buruh yang mempunyai hubungan kerja dengan pengusaha berdasarkan perjanjian kerja waktu tidak tertentu (PKWTT) atau perjanjian  kerja waktu tertentu (PKWT). 
  • Bagi pekerja/buruh yang mempunyai masa kerja 12 bulan secara terus menerus atau lebih, THR diberikan dengan ketentuan sebesar 1 bulan upah. 
  • Sementara bagi pekerja atau buruh yang mempunyai masa kerja 1 bulan secara terus menerus, tapi kurang dari 12 bulan, THR diberikan secara proporsional sesuai dengan perhitungan masa kerja dibagi 12 bulan kemudian dikali 1 bulan upah. 
  • Bagi pekerja atau buruh yang bekerja berdasarkan perjanjian kerja harian yang telah mempunyai masa kerja 12 bulan atau lebih, upah 1 bulan dihitung berdasarkan rata-rata upah yang diterima selama 12 bulan terakhir sebelum hari raya keagamaan. 
  • Sedangkan bagi pekerja/buruh yang telah memiliki masa kerja kurang dari 12 bulan, upah 1 bulan dihitung berdasarkan rata-rata upah yang diterima tiap bulan selama masa kerja.

Anda mungkin bisa menggunakan software akuntansi atau Jasa Konsultan Keuangan untuk membantu mengatasi masalah bisnis anda. Maka segala masalah dan kegagalan dalam bisnis anda dapat teratasi.

Mekanisme Pemberian THR Perusahaan yang Terdampak Pandemi Covid-19

Tidak bisa dipungkiri bahwa pandemi Covid-19 ini memberikan dampak ekonomi yang cukup besar. Salah satunya adalah ketidakmampuan memberikan THR Keagamaan tahun 2021 sesuai dengan waktu yang ditentukan dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam hal ini, Menaker meminta gubernur dan bupati/wali kota agar memberikan solusi dengan mewajibkan pengusaha melakukan dialog dengan karyawannya untuk mencapai kesepakatan yang dilaksanakan secara kekeluargaan dan tentunya adanya itikad baik.

Kesepakatan sebaiknya dibuat secara tertulis dan isinya pun memuat waktu pembayaran THR Keagamaan paling lambat dibayar sebelum Hari Raya Keagamaan 2021 karyawan yang bersangkutan. Tentang waktu pembayaran ini pun harus dipastikan tidak sampai menghilangkan kewajiban perusahaan untuk memberikan THR dengan besaran yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 

Selanjutnya, perusahaan yang melakukan kesepakatan dengan karyawannya harus melaporkan hasil kesepakatan kepada dinas yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang ketenagakerjaan setempat. Perusahaan juga dapat membuktikan ketidakmampuan membayar THR Keagamaan sesuai waktu yang ditentukan berdasarkan laporan keuangan internal perusahaan secara transparan.

Kebijakan lainnya guna mengantisipasi timbulnya keluhan dalam pelaksanaan pembayaran THR 2021, Menaker meminta gubernur dan bupati/wali kota dapat membentuk Pos Komando Pelaksanaan Tunjangan Hari Raya Keagamaan Tahun 2021 (Posko THR) dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan guna mencegah penyebaran Covid-19. 

Gunakan Konsultan Pajak Untuk Melaksanakan Kewajiban Perpajakan anda

Ketika anda melakukan kewajiban perpajakan mulai dari hitung, setor dan lapor. Kewajiban perpajakan tentu tidak bisa ditinggalkan, karena dengan adanya jasa konsultan pajak, anda akan memenuhi kewajiban perpajakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Nah, seandainya anda kesulitan dalam melakukan kewajiban perpajakan, anda pun bisa saja menggunakan jasa konsultan pajak yang dimiliki FR Consultant Indonesia sebagai pemilik jasa laporan keuangan dan jasa pembukuan.

Bagi anda yang tinggal di Depok, anda bisa menggunakan jasa konsultan keuangan di Depok.

FR Consultant Indonesia memiliki staf-staf terbaik untuk membantu anda memonitor sistem keuangan perusahaan anda. Kami adalah juga Jasa Konsultan Keuangan untuk pengelola keuangan bisnis, yang juga konsultan manajemen keuangan, sekaligus jasa konsultan pajak. Kami juga menyediakan tenaga ahli untuk konsultasi manajemen bisnis. Anda bisa menghubungi kami, karena kami hadir untuk anda.

FR Consultant Indonesia. Solusi Pembuatan Laporan Keuangan dan Laporan Pajak
Perusahaan dan Pribadi Hubungi 0813-8228-9991.


0 Response to "Kapan THR Harus Dibayarkan? Begini Mekanisme THR Tahun 2021"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel